Demo massa GMBI di kantor Bupati Banyuwangi, Rabu (26/2)/RMOLJatim

rmoljatim Sejumlah elemen masyarakat Banyuwangi yang tergabung dalam Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI) menggelar aksi demo di depan kantor Bupati Banyuwangi, Rabu (26/2).

Pantauan Kantor Berita RMOLJatim, massa menuntut ijin pertambangan emas PT Bumi Suksesindo (BSI) dan PT Damai Suksesindo (DSI).

“Menuntut pemerintah mencabut Izin Usaha Pertambangan status Operasi Produksi (IUP-OP) PT BSI dan status Eksplorasi (IUP Eksplorasi) PT DSI,” kata korlap dan penanggung jawab aksi sekaligus Ketua Distrik Banyuwangi, Subandik.

Demo massa GMBI di kantor Bupati Banyuwangi/RMOLJatim

Dalam demo ini, GMBI menurunkan seluruh perwakilan se-Jatim. Jumlah massa diperkirakan 250 orang dengan membawa spanduk berwarna hitam GMBI.

“Seluruh perwakilan GMBI Jatim turun,” terang Subandik.

Meski diguyur hujan lebat, namun tidak menyurutkan aksi massa untuk menyampaikan aspirasinya.

Dalam demo ini ratusan aparat keamanan dari Polri hingga Satpol PP dikerahkan, begitu juga dengan anjing pelacak.

Sebelumnya di Surabaya, sejumlah warga Banyuwangi juga melakukan aksi demo. Tuntutannya serupa mendesak Gubernur Jatim mencabut ijin pertambangan PT BSI dan PT DSI.

Warga Tumpang Pitu yang demo di kantor gubernuran datang dari Banyuwangi dengan mengayuh sepeda onthel. Namun hingga empat hari menggelar aksi, hingga kini pendemo belum ditemui oleh gubernur.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.